PEREMPUAN DAN PERNIKAHAN USIA DINI

Studi Tentang Kemerdekaan Perempuan dan Belenggu Pernikaan Usia Dini

Penulis

  • Amrotus Soviah Sekolah Tinggi Ilmu Syariah Abu Zairi Bondowoso

Kata Kunci:

Perempuan, Usia Dini

Abstrak

Penelitian ini tidak akan selesai ketika berhadapan dengan konteks kebiasaan masyarakat yang membelenggu dan membudayakan praktek penikahan usia dini. Kebiasaan tersebut harus di atasi dengan evaluasi program pemerintah yang berdaya guna dan tepat sasaran. Penelitian ini menganalisis tentang pentingnya pendidikan perempuan sebagai motor pencetak generasi penerus bangsa, kesejahteraan keluarga dan pembangunan bangsa. Oleh karena itu, penelitian ini menjadi penting untuk dikaji sebagai bahan evaluasi program kebijakan pemerintah terkait kebijakan pembangunan perempuan dan pernikahan usia dini. Penelitian ini menggunakan metode kepustakaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa negara maupun agama memberi hak yang sama kepada perempuan dan laki-laki. Praktek pernikahan usia dini bagi perempuan memiliki beberapa konsekuensi yang harus dihindari yaitu pelanggaran hukum, pendidikan, resiko penelantaran anak, kesehatan reproduksi, kesehatan psikologis dan sosial. Dalam kompleksitas kehidupan pendidikan menjadi penting karena pendidikan memberi manusia bekal kehidupan dan manusia dapat menyederhanakan permasalahan kehidupan. Maka dari itu, perempuan harus berpendidikan agar memiliki keluarga sejahtera dan mencetak anak pembangun bangsa.

 

Unduhan

Data unduhan belum tersedia.

Unduhan

Diterbitkan

12-11-2022

Cara Mengutip

Soviah, A. (2022). PEREMPUAN DAN PERNIKAHAN USIA DINI: Studi Tentang Kemerdekaan Perempuan dan Belenggu Pernikaan Usia Dini. ASA, 4(1). Diambil dari https://ejournal.stisabuzairi.ac.id/index.php/asa/article/view/40

Terbitan

Bagian

Artikel